Orang beruntung Vs Orang pintar

Jadilah orang beruntung baik dunia maupun Agama.

Caranya? Yah tentu dengan berdoa. Nah, banyak yang gw heranin kenapa orang orang lebih banyak berdoa minta Nilai yang bagus di sekolah, minta menjadi sumber bertanya di kelas, minta blablabla yang intinya cuman dari sisi kecerdasan doang. Salah banget kalo ampe nggak berdoa minta keberuntungan di kampusnya, diberikan keberuntungan saat belajar, diberikan keberuntungan saat nyari pekerjaan.

Rekan gw ini bisa dibilang nomor satu di sekolahnya. Bukan sebagai orang yang ranking satu di kelas apalagi satu sekolahan. Temen gw ini bisa ikutan beasiswa beasiswa yahud seperti Sampoerna dan Bank Mandiri. Udah kayak orang gawe aja, Beasiswa kayak gajian yang ditunggu tunggu dan dibelikan benda benda menarik. Maklum, Begitu bangga dengan barang itu sehingga dia pengen banget dapet beasiswa lagi tahun depan. Beasiswa nggak jauh jauh dari yang namanya kecerdasan. Yah seperti yang tadi gw bilang, ranking satu di kelas. Pintar? Tidak! kehidupannya nggak lepas dari pergi kelayapan setelah pulang sekolah dan nongkrong di basecamp hingga waktu petang. PR nyontek, Ujian pun kadang ngebet namun sering banget nyontek lewat SMS-an. Gw mikir nih orang beruntung kali ye! Pas ujian masuk perguruan tinggi, dia malah masuk ke universitas yang tergolong favorite! gile nih orang, kok bisa! Les juga asal asalan! and the…dia dulu juga Suka dapet menang kuis acara acara di Indosat IM3 juga. Kebetulan SMA gw ikutan dan jadi juara karena dia. Bukan maiiinn.

Beda dengan si cerdas yang duduk di bangku paling depan itu. Rapornya ber tengger di 5 besar klasemen di kelas gw. Orangnya juga nggak kuper atau gimana. Seperti warga Indonesia pada umumnya. Rajin juga ikut ikut les tambahan diluar. Tapi anehnya, begitu keluar pengumuman untuk masuk perguruan tinggi. Usaha dia untuk masuk Perguruan Tinggi ternama ini itu sia sia. Akhirnya ngambil perguruan tinggi di luar negeri, yang namanya masih jauh kalah peringkatnya dibandingin kampus gw berdasarkan webometrics.  Jurusannya juga termasuk populer di Indonesia. Jaga image kali yah. Beasiswa juga nggak pernah dapet karena suka nggak ambil wawancara, mengeluh katanya terlalu jelimet. Sayang sekali!

Kayaknya banyak deh orang orang yang di pandang wah oleh temen temen sekitar, kanan kiri, tapi ternyata orang ini masih kalah happy ending dibandingin orang orang yang nggak kita perhitungkan. Kalo masalah keduniaan, orang lain baru bilang orang itu sukses dari Uang. Lah, kenapa nggak? kasih polling untuk masyarakat umum dan buktikan hasilnya aja dah. Terus kalo untuk masalah agama, orang baru bisa bilang sukses kalo dia kelihatan rajin ibadah, pengetahuan ilmu agamanya buanyak banget. Sayangnya banyak orang yang mungkin kelihatan pinter, jawab pertanyaan banyak dari guru, dari dosen tapi ternyata kehidupan ternyamannya masih kalah nyaman dengan orang orang yang diem diem tapi nylonong lewat belakang, lebih sukses. Si pintar selalu bilang “ah, Goddamned!” sedangkan si beruntung bilang ” OMG! it was Great!”. di Agama juga gitu, orang yang terlalu menonjol malah bikin niatnya salah. Niatnya malahan pamer, ria, lalalala jadinya nggak kerasa udah jauh tertinggal oleh orang orang yang unpredictable banget. Namun pengecualian untuk masalah mencari ilmu dan kemudian mempraktekan ibadahnya. Ilmu begitu bermanfaat namun menjadi boomerang dahsyat kalo kita minim pengamalan.

There are no comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: